Tutup Festival Seni Bali Jani III, Gubernur Koster Berharap FSBJ ke Depan Dapat Go Nasional dan Internasional

Denpasar, (NSKLB) – Gubernur Bali Wayan Koster didampingi Ny Putri Suastini Koster secara resmi menutup Festival Bali Jani III yang telah digelar sejak 23 Oktober-6 November 2021. Acara penutupan tersebut dilangsungkan secara hybrid dari Gedung Ksirarnawa, Taman Budaya-Art Center Denpasar pada Sabtu (6/11/2021).

Dalam sambutan singkatnya, Gubernur asal Sembiran Buleleng itu mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang telah berperan dan berpartisipasi mensukseskan Festival Seni Bali Jani III Tahun 2021 ini. Khususnya kepada para penggiat seni modern dan kontemporer Bali, Gubernur Koster berpesan agar agenda tahunan FSBJ ini dirawat dengan baik melalui kerja kreatif, peningkatan tata kelola, disertai sikap professional. Menurutnya, suksesnya penyelenggaraan FSBJ di masa pandemi merupakan upaya penyadaran bahwa manusia yang diberkati pikiran harus mampu mengatasi permasalahan hidup, termasuk mengelola diri dalam keadaan darurat.

“Ke depan, saya berharap standar penyelenggaraan FSBJ harus ditingkatkan lagi, termasuk menjadikan FSBJ bertaraf atau go nasional dan internasional,” ujar Gubernur Koster yang juga menjabat sebagai Ketua DPD PDI Provinsi Bali.

Lebih lanjut, Gubernur Koster juga mengatakan bidang seni dan budaya yang bersinergi dengan adat, agama dan tradisi telah menjadi salah satu Program Prioritas Pembangunan Bali 2018-2023. Bahkan paradigma baru pembangunan Bali menjadikan kebudayaan sebagai hulu, karena dengan membangun budaya akan berdampak sistemik terhadap bidang lainnya. Secara kemanusiaan seni dan budaya merupakan kebutuhan jiwa, karena ia dapat mempengaruhi suasana hati dan mengasah sensibilitas, sehingga menjadikan manusia peka rasa, baik terhadap keindahan maupun nilai kemanusiaan.

Bali tidak memiliki sumber daya alam yang melimpah seperti minyak, emas, batubara dan hutan, akan tetapi harus bersyukur pulau ini dianugrahi kekayaan seni dan budaya sebagai sistem kognitif untuk mengelola prilaku masyarakat berlandaskan logika, etika dan estetika (Satyam, Siwam, Sundaram). Seni dan budaya bagi masyarakat Bali adalah hidup itu sendiri, yang telah terkonstruksi secara sosial, terbukti dan teruji menjadikan Bali unggul di mata dunia.

“Kita harus bersujud syukur atas kehebatan para Leluhur dan Lelangit Bali yang tiada henti berkreativitas hingga kini mewariskan ‘harta karun’ seni dan budaya yang adi luhung. Sebagai generasi penerus adalah wajib hukumnya untuk terus merawat, menguatkan, dan memajukan agar apa yang kini kita warisi memberi kesejahteraan bagi krama Bali,” ujar Gubernur Koster.

Untuk memastikan pembangunan bidang seni dan budaya berjalan dengan baik, Pemerintah Provinsi Bali telah menerbitkan berbagai produk regulasi, salah satunya adalah Perda No.4 Tahun 2020 tentang Penguatan dan Pemajuan Kebudayaan Bali. Ini adalah payung hukum yang sangat lengkap sebagai landasan formal untuk membuat kebijakan tentang seni dan budaya Bali. Dengan Perda ini, seni dan budaya Bali akan diperkuat dan dimajukan untuk kesejahteraan dan kebahagiaan krama Bali. Festival Seni Bali Jani adalah salah satu bentuk aktualisasi dari pelaksanaan Perda dimaksud.

Menyimak laporan Kepala Dinas Kebudayaan Provinsi Bali sebelumnya, maka menurut Gubernur Koster FSBJ III Tahun 2021 telah berjalan dengan sukses. Tema yang diangkat ‘Jenggala Sutra: Susastra Wana Kerthi’, telah mewujud dalam berbagai citra seni masa kini yang menembus lintas batas kesejagatan. Seluruh agenda FSBJ mulai dari karnaval, pergelaran, pameran, parade, lomba, bursa buku, sarasehan, hingga penghargaan Bali Jani Nugraha telah menghiasi memori estetik masyarakat Bali selama dua pekan terakhir. Diharapkan hal tersebut dapat memeberikan ilmu baru bagi para penonton.

Pada kesempatan tersebut, Gubernur Koster yang juga didampingi oleh Wakil Gubernur Bali, Sekda Provinsi Bali dan Kapolda Bali, menyerahkan penghargaan Bali Jani Nugraha kepada pihak yang berprestasi atau berkontribusi luar biasa sesuai dengan prestasi dan pemajuan kebudayaan, di antaranya I Dewa Nyoman Raka (sastrawan), I Made Taro (seniman penutur cerita rakyat), I Gusti Ngurah Parsua (sastrawan), Putu Fajar Arcana (sastrawan), I Gusti Mase Sukawidana (penyair), Made Gede Paramartha (kartunis), Syaruwardi Abbas (penyair), Dewa Putu Sahdewa (penyair), Gde Artawan (sastrawan) dan Hardiman (kritikus seni rupa). Selain itu, juga diserahkan hadiah dan piagam penghargaan kepada pemenang lomba, di antaranya Lomba Baca Puisi, Lomba Musikalisasi Puisi dan Lomba Teater Modern.

Acara penutupan tersebut juga diakhiri dengan meluncurkan tema untuk FSBJ IV tahun mendatang, yaitu ‘Jaladhara Sasmita Danu Kerthi: Air Sebagai Sumber Peradaban’. (AGP/GS/AP)

image_pdfimage_print
Print Friendly, PDF & Email
Bagikan:

Mungkin Anda Menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *