[SIARAN PERS] Melukat untuk Delegasi WWF Bukan Bentuk Komersialisasi

SIARAN PERS

Kominfo Newsroom

Senin 22 April 2024

tentang

Melukat untuk Delegasi WWF Bukan Bentuk Komersialisasi

Nangunsatkerthilokabali.com – Agenda melukat atau upacara pembersihan diri dengan air suci untuk delegasi World Water Forum (WWF) ke-10 2024 tidak bertujuan mengomersialisasi tempat suci.

Demikian ditegaskan Sekretaris Daerah (Sekda) Provinsi Bali Dewa Made Indra di Denpasar, Senin (22/4/2024).

“Tidak ada komersialisasi, kan ini baru tawaran kegiatan, belum masuk agenda resmi, nanti kalau sudah masuk akan ditawarkan dulu kepada delegasi siapa yang mau ikut, perkiraan saya tidak semuanya ikut,” katanya.

Penegasan tersebut disampaikan Dewa Made Indra merespons komentar masyarakat yang merasa tidak semestinya ribuan delegasi dibawa untuk melukat di lokasi sakral, salah satunya yang berpotensi dipilih adalah Pura Tirta Empul, Tampaksiring, Gianyar, karena terkesan dijadikan bisnis.

“Pasti kami perhitungkan, pelayanan (tempat melukat) kepada masyarakat tetap harus, tapi itu kan destinasi harus buka untuk yang lain juga,” ujar Dewa Indra.

Diketahui Bali yang merupakan daerah pariwisata budaya memiliki banyak lokasi melukat, salah satunya yang belakangan ramai dikunjungi para pesohor dunia adalah Pura Tirta Empul, sehingga masyarakat Bali tahu penglukatan yang berada di samping Istana Kepresidenan Tampaksiring tersebut selalu dipadati kunjungan wisatawan lokal maupun internasional.
Rencananya Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno akan mengundang puluhan ribu delegasi ke tempat melukat tersebut namun kemudian mendapat respons sejumlah masyarakat lokal, sehingga Sekda Dewa Indra meluruskan tujuan undangan tersebut.

“Tempat melukat itu baru penawaran, karena sesuai namanya World Water Forum itu tentang air, maka salah satu yang ditawarkan pemurnian menggunakan air yakni melukat,” jelasnya.
Saat ini Pemprov Bali juga masih memetakan alternatif tempat melukat, lantaran yang menjadi pertimbangan saat ini adalah akses menuju lokasi.
“Nanti kan ada registrasi, tiap kegiatannya ada pendaftaran, dari sana dilihat berapa yang ikut, kami lihat kapasitas masing-masing lokasi, misalnya Pura Tirta Empul berapa kapasitasnya, ya segitu kami bawa. Kalau lebih ke tempat lain,” ujarnya.

World Water Forum ke-10 yang akan berlangsung di Bali pada 18 hingga 25 Mei 2024 tersebut mengusung tema besar “Water for Shared Prosperity”. Pertemuan nanti akan mengangkat dan membahas isu air sekaligus mencari solusi bersama persoalan tata Kelola air.

Forum ini akan menghasilkan Ministerial Declaration sebagai output utama yang disertai dengan concrete deliverables (projectsinitiativesjoint actions). Forum ini terdiri dari tiga proses utama yaitu proses politik, proses regional, dan proses tematik.

Indonesia membawa empat usulan di Ministerial Declaration (MD), yaitu pendirian Centre of Excellence on Water and Climate Resilience (COE); pengarusutamaan Integrated Water Resources Management (IWRM) on Small Islands; dan penetapan World Lake Day (WLD). Di samping itu juga akan mencantumkan dalam MD Compendium of Concrete Deliverables and Actions (Compendium) sebagai initiatif untuk tindak lanjut konkrit dari WWF10.

Secara khusus ada tiga hal yang menjadi misi Indonesia untuk disepakati pada pertemuan di Bali nanti, yaitu pertama Center of Excellence on Water and Climate Resiliencemainstream integrated water management in small islands, dan kegiatan rutin World Lake Days atau Hari Danau Sedunia.

(TR/Elvira Inda Sari)

Eh, liat ini deh. AFC Fried Chicken, Jl. Raya Puputan No.7 Renon di GoFood.
Gofood: https://gofood.link/a/Kg1yhZo 
Grabfood: https://r.grab.com/g/6-20240309_105624_c9fbbb02e1fa3f2f_MEXMPS-6-C6EYJ74FWAWCGJ

Print Friendly, PDF & Email
Bagikan:

Mungkin Anda Menyukai

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *